Anak Terlambat Bicara

Seperti halnya keterampilan dan kemampuan lainnya, usia di mana anak-anak belajar bahasa dan mulai berbicara dapat bervariasi. Banyak bayi dengan gembira mengoceh “mama” dan “papa” jauh sebelum usia 1 tahun, dan sebagian besar balita dapat mengatakan sekitar 20 kata pada saat mereka berusia 18 bulan. Tetapi bagaimana jika anak 2 tahun belum benar-benar berbicara atau hanya menyatukan dua kata?

klinik terapi wicara

Mengetahui apa yang “normal” dan apa yang tidak dalam perkembangan bicara dan bahasa dapat membantu orang tua mencari tahu apakah ada alasan untuk khawatir atau apakah anak mereka sudah melewati tahap tumbuh kembang yang ideal?

Apa Perbedaan Bicara dan Bahasa?

  • Bicara adalah ekspresi verbal dari bahasa dan termasuk artikulasi (cara suara dan kata-kata terbentuk).
  • Bahasa adalah seluruh sistem pemberian dan pengambilan informasi dengan cara yang bermakna. Ini pemahaman dan dipahami melalui komunikasi – verbal, nonverbal, dan tertulis.

Apakah Keterlambatan Bicara atau Bahasa Itu?

Masalah bicara dan bahasa berbeda, tetapi seringkali tumpang tindih. Sebagai contoh:

  • Seorang anak dengan keterlambatan bahasa mungkin mengucapkan kata-kata dengan baik tetapi hanya bisa menyatukan dua kata.
  • Seorang anak dengan keterlambatan bicara mungkin menggunakan kata-kata dan frasa untuk mengekspresikan ide-ide tetapi sulit untuk dimengerti.

Kapan Anak Mengembangkan Keterampilan Berbicara dan Bahasa?

Tahap- tahap perkembangan bicara dan bahasa adalah sama untuk semua anak, tetapi usia di mana anak-anak mengembangkannya bisa sangat bervariasi.

Selama pemeriksaan rutin anak yang baik , Observer mencari tahu apakah anak-anak telah mencapai tonggak perkembangan pada usia ini:

Sebelum 12 bulan

Pada tahun pertama, bayi harus menggunakan suara mereka untuk berhubungan dengan lingkungan mereka. Cooing (spt berdesis khas suara bayi) dan bubbling ocehan adalah tahap awal perkembangan bicara. Pada sekitar 9 bulan, bayi mulai merangkai suara bersama, menggunakan nada bicara yang berbeda, dan mengucapkan kata-kata seperti “mama” dan “papa” (tanpa benar-benar memahami apa arti kata-kata itu).

Sebelum usia 12 bulan, bayi juga harus memperhatikan suara dan mulai mengenali nama-nama benda umum (botol, baju, dll.). Bayi yang melihat sesuatu yang bersuara dengan seksama tetapi tidak bereaksi terhadap suara dapat menunjukkan tanda-tanda gangguan pendengaran atau gejala autis.

12 hingga 15 Bulan

Anak-anak seusia ini harus memiliki berbagai kemampuan dalam dalam bubling / mengoceh mereka (seperti p, b, m, d, atau n), mulai meniru suara dan kata-kata yang mereka dengar, dan sering mengatakan satu atau lebih kata (tidak termasuk “mama” dan “papa”). Kata benda biasanya didahulukan, seperti “bayi” dan “bola.” Mereka juga harus bisa memahami dan mengikuti perintah sederhana (“ayo ke sini nak,” dll.).

Dari 18 hingga 24 Bulan

Sebagian besar balita dapat mengatakan sekitar 20 kata pada 18 bulan dan 50 atau lebih kata pada saat mereka berusia 2 tahun. Pada usia 2 tahun, anak-anak mulai menggabungkan dua kata untuk membuat kalimat sederhana, seperti “mau minum” atau “boneka besar”. Seorang anak berusia 2 tahun harus dapat mengidentifikasi objek umum (secara langsung dan dalam gambar); arahkan ke mata, telinga, atau hidung saat ditanya; dan ikuti perintah dua langkah (“ayo ambil bolanya dan kasih ke mama,” misalnya).

Dari 2 hingga 3 Tahun

Orang tua sering melihat kkemajuan pesat dalam kemampuan bicara anak mereka. Kosakata anak sudah banyak dan dia harus secara rutin menggabungkan tiga kata atau lebih ke dalam kalimat (membuat kalimat sederhana dan bisa komunikasi dua arah)

Pemahaman juga harus meningkat – pada usia 3 tahun, seorang anak harus mulai memahami apa artinya “meletakkannya di atas meja” atau “meletakkannya di bawah tempat tidur”. Anak-anak juga harus mulai mengidentifikasi warna dan memahami konsep deskriptif (besar dan kecil, misalnya).

Apa Tanda-Tanda atau ciri-ciri anak terlambat bicara / Keterlambatan Bicara atau Bahasa?

Seorang bayi yang tidak menanggapi suara atau yang tidak berbicara harus segera diperiksa oleh ahlinya. Tetapi seringkali, sulit bagi orang tua untuk mengetahui apakah anak mereka terlambat bicara atau tidak dan seringkali mengabaikan masalah bicara pada anak.

Berikut adalah beberapa hal yang harus diperhatikan dan segera hubungi ahlinya jika anak Anda:

  • pada 12 bulan: tidak menggunakan gerakan, seperti menunjuk atau melambaikan tangan
  • pada 18 bulan: lebih memilih gerakan daripada vokalisasi untuk berkomunikasi
  • pada 18 bulan: kesulitan meniru suara
  • memiliki kesulitan memahami permintaan verbal sederhana
  • 2 tahun: hanya bisa meniru ucapan atau tindakan dan tidak menghasilkan kata atau frasa secara spontan
  • 2 tahun: hanya mengucapkan bunyi atau kata-kata tertentu berulang kali dan tidak dapat menggunakan bahasa lisan untuk berkomunikasi lebih dari kebutuhan mendesaknya
  • 2 tahun: tidak bisa mengikuti arahan sederhana
  • 2 tahun: memiliki nada suara yang tidak biasa (seperti suara serak atau sengau)
  • lebih sulit dipahami daripada yang diperkirakan untuk usianya:
    • Orang tua dan pengasuh harus memahami sekitar setengah dari Bicara anak pada 2 tahun dan sekitar tiga perempat pada 3 tahun.
    • Pada usia 4 tahun, seorang anak harus dipahami, bahkan oleh orang-orang yang tidak mengenalnya.

Apa yang menyebabkan keterlambatan bicara atau bahasa?

Keterlambatan bicara pada anak yang biasanya berkembang mungkin karena gangguan oral , seperti masalah dengan lidah atau langit-langit mulut (atap mulut). Dan frenulum pendek (lipatan di bawah lidah) dapat membatasi pergerakan lidah untuk menghasilkan ucapan.

Banyak anak dengan keterlambatan bicara memiliki masalah oral motor . Ini terjadi ketika ada masalah di area otak yang bertanggung jawab untuk berbicara, membuatnya sulit untuk mengoordinasikan bibir, lidah, dan rahang untuk menghasilkan ucapan suara. Anak-anak ini juga mungkin memiliki masalah motorik oral lainnya, seperti kesulitan makan.

Masalah pendengaran juga umumnya terkait dengan keterlambatan bicara. Itu sebabnya kami juga harus menguji pendengaran seorang anak setiap kali ada masalah bicara. Anak-anak yang memiliki masalah pendengaran mungkin mengalami kesulitan mengartikulasikan serta memahami, meniru, dan menggunakan bahasa.

Bagaimana Keterlambatan Bicara atau Bahasa Didiagnosis?

Jika Anda atau dokter Anda berpikir bahwa anak Anda mungkin memiliki masalah, sangat penting untuk mendapatkan evaluasi awal oleh Terapis Wicara.

Kami akan observasi  dan mengevaluasi kemampuan bicara dan bahasa anak Anda dalam konteks perkembangan total. Kami akan melakukan asesmen dan mencari tonggak dalam perkembangan bicara dan bahasa.

Kami  juga akan melihat:

  • apa yang dipahami anak Anda (disebut bahasa reseptif)
  • apa yang bisa dikatakan anak Anda (disebut bahasa ekspresif)
  • jika anak Anda mencoba berkomunikasi dengan cara lain, seperti menunjuk, menggelengkan kepala, memberi  isyarat, dll.
  • perkembangan suara dan kejernihan bicara
  • status motorik mulut anak Anda (bagaimana mulut, lidah, langit-langit, dll., bekerja bersama untuk berbicara serta makan dan menelan)

Berdasarkan hasil tes, Kami mungkin merekomendasikan terapi wicara untuk anak Anda.

Bagaimana Terapi Bicara Membantu?

Terapis wicara akan bekerja dengan anak Anda untuk meningkatkan keterampilan berbicara dan bahasa, dan menunjukkan kepada Anda apa yang harus dilakukan di rumah untuk membantu anak Anda.

Apa Yang Dapat Orang Tua Lakukan?

Keterlibatan orang tua adalah bagian penting dalam membantu anak-anak yang memiliki masalah bicara atau bahasa.

Berikut adalah beberapa cara untuk mendorong perkembangan bicara di rumah:

  • Luangkan banyak waktu berkomunikasi dengan anak Anda. Bahkan selama masa bayi  bicara dan dorong peniruan suara dan gerak tubuh.
  • Bacakan untuk anak Anda. Mulailah membaca ketika anak Anda masih bayi .Carilah buku atau papan yang sesuai dengan usia atau buku bergambar yang mendorong anak-anak untuk melihat saat Anda memberi nama gambar.Coba mulai denganflas card atau buku dengan tekstur yang bisa disentuh anak-anak. Kemudian, biarkan anak Anda menunjuk ke gambar yang bisa dikenali dan coba beri nama.
  • Gunakan situasi sehari-hari. Untuk menguatkan kemampuan bicara dan bahasa anak Anda, bicaralah sepanjang hari. Misalnya, beri nama makanan di toko bahan makanan, jelaskan apa yang Anda lakukan saat memasak atau membersihkan kamar, tunjukkan benda-benda di sekitar rumah, ketika memandikan anak anda jelaskan anggota tubuhnya dan saat Anda mengemudi, tunjukkan suara yang Anda dengar. Ajukan pertanyaan dan akui tanggapan anak Anda (bahkan ketika mereka sulit dimengerti). Buat segala sesuatunya sederhana, tetapi hindari “bicara bayi.”

Mengenali dan menangani keterlambatan bicara dan bahasa sejak dini adalah pendekatan terbaik. Dengan terapi dan waktu yang tepat, anak Anda akan lebih mampu berkomunikasi dengan Anda dan seluruh dunia. Salah satu penyesalan terbesar orang tua adalah menyepelekan masalah bicara pada anak.

Ingat, anak terlambat bicara bisa menghambat tumbuh kembangnya.

Jangan tunda lagi, Segera Hubungi Kami

Alamat
Jl. Mesjid Bendungan
RT 02/07 No.28a
Dewi Sartika_Cawang
Jakarta Timur
13630
Google Maps

Ruko Bukit Cimanggu City
Blok A1 No.42
(Sebelah Hotel Bogor Icon)
Bogor
16166
Google Maps

Posted in Artikel
Hubungi Kami

Alamat
Jl. Mesjid Bendungan
RT 02/07 No.28a
Dewi Sartika_Cawang
Jakarta Timur
13630
Google Maps

Ruko Bukit Cimanggu City
Blok A1 No.42
(Sebelah Hotel Bogor Icon)
Bogor
16166
Google Maps

SD AL AZHAR Pusat
Lantai 2
Jl. Sisingamangaraja, Keb. Baru
Jakarta Selatan
12110
Google Maps
Layanan AMGCLINIC